Cara Aku Berhasil Lepas dari Ketergantungan Cream Dokter!

I'm not sure if you guys realize or not, tapi belakangan ini banyak banget skincare yang bermunculan dengan klaim "cocok untuk digunakan oleh kulit sensitif". Setelah ngobrol ngalur-ngidul dengan skincare expert dari salah satu brand skincare, akhirnya aku menemukan pencerahan! Jadi ternyata, mulai bermunculannya skincare for sensitive skin ini dikarenakan banyak sekali netijen jaman now yang pake krim dokter a b c, dan lama kelamaan kulitnya jadi sensitif! Nah, terjawab sudah!

Cara Aku Berhasil Lepas dari Cream Dokter

Kulit sensitif yang dimaksud itu indikasinya jadi gampang merah kayak kepiting rebus. Gara-gara hal ini jadi gak bisa pakai skincare lain yang hits, dan mulai kepikiran untuk berhenti pakai krim dokter. Tapi eh tapi, pas berhenti pakai krim dokter bukannya beres malah jadi makin bermasalah! Yang jerawat lah, yang gradakan lah. Ada yang ngalamin hal serupa? Kali ini aku bakalan share panjang lebar soal pengalaman aku yang SUKSES alias berhasil untuk lepas dari cream dokter beberapa tahun lalu. So, baca terus sampai habis ya.

Aku mau cerita sedikit ya, kenapa 8tahun lalu aku memutuskan pakai cream dokter. Alasannya ketebak sih pastinya, karena kulitku ITEM hahahah. Trus ex-pacar saat itu bilang "kamu kalo lagi gak keliatan warna kulit aslinya gini cakep ya, tapi kalo terang keliatan itemnya dekil" WAKWAW! 

Alhamdulillah sih, aku gak jadi nikah sama dia. Orang dia aja mukanya kek pantat dandang kata mamiku. Trus lagi, alhamdulillah juga putusnya gara-gara aku salah sms (gak afal nomor dia). Mau sms ke temenku malah ke dia, trus isi smsnya gini "anjir, si pak tarno ngatain gue gini. Udah bagus gue mau sama dia" trus aku diputusin lewat sms BUAHAHHAHA JADI PENGEN KETAWA. Setidaknya itu orang sadar lah ya kalo dia kagak ada cakep-cakepnya.

Yha baiq! Mari kembali ke topik awal. Setelah itu aku cerita ke temenku kalau aku gak pede sama warna kulitku yang makin gelap aja makin hari. Saat itu internet belum se-hits sekarang, blog juga belum hype. Jadi informasinya sangat terbatas dan aku belum tahu kalo sunscreen itu ada yang spf sekian lah, PA-nya harus plus yang berapa kali hahaaha. Intinya sebenarnya, kulitku makin gelap itu karena aku makin sering aktivitas outdoor tapi gak pernah pake sunscreen sama sekali. 

Ya tapiii, emang dasar anak baru gede ya kaaaan! Pengennya yang instan aja, jadi lah aku direkomendasiin temen baikku untuk coba dateng ke klinik dokter E di area Jakarta Barat. Katanya sih ini klinik kecantikan yang hitungannya lumayan murah dan efeknya instan.

Namun nyatanya, untuk kantong anak kuliahan saat itu yaitu AKU, tetep aja mahal. Karena sekali treatment bisa 500ribu, belum obatnya (cream pagi, malam, eye cream) tiap bulan harus beli Rp400ribuan. Saat itu buat aku yang belum ada mata pencarian yaaa mahal lah! Tapi akhirnya mamiku yang biayain aku sih, setelah aku ngerengek hahahah.

Dan bener aja! In less than 2 weeks, warna kulitku jadi cerah. Beneran kinclong, bersih, tapi nggak putih. Cuma jadi lebih cerah. Sayang gak ada fotonya hahaha.

Setelah rutin 6 bulan pake, aku baru sadar kalo warna leher sama muka BEDA! Belang bangeeeet, sampe malu rasanya. Trus ternyata dokternya baru keingetan kalo belum kasih aku krim untuk lehernya, MANE AJE LU DOK! Pluuuuus, duit lagiii elaaaah. Nambah deh pengeluaran tiap bulan jadi hampir 500ribu sendiri.

Nah, setelah berjalan hampir 1 tahun. Kulitku ada yang aneh! Urat-urat di pipi mulai nongol. Setelah aku research, namanya spider vein! Warna biru kayak varises gitu. Serem banget! Sumpaaaah. Trus akhirnya mamiku nyuruh aku stop pakai krim aneh-aneh lagi.

Cara Aku Berhasil Lepas dari Cream Dokter
ilustrasi spider vein (source: sociolla.com)

Baru 1 hari stop, mukaku langsung kasar! Bruntusan, gradakan dan gak mulus lagi. Akhirnya aku balik pake krim lagi. Setelah 3 hari pakai krim dokter, kulitku membaik lagi. Trus aku iseng stop lagi! 1 hari masih aman, tapi 3 hari setelahnya mulai balik gradakan dan bruntusan lagi.

Akhirnya aku putusin untuk coba berhenti dengan cara seperti ini:
  1. Stop dulu 1 hari, setelah itu pakai lagi selama 3 hari.
  2. Setelah pakai 3 hari, coba stop selama 3 hari, lihat efeknya. Sampai agak gradakan dikit, langsung pakai lagi selama 3 hari.
  3. Setelah itu, coba berhenti lagi selama 1 minggu. Kalau aman, coba lanjut berhenti. Kalau mulai kasar lagi, pakai lagi krimnya selama 3 hari.
  4. Nah setelah pemakaian 3 hari, coba berhenti selama 2 minggu.
  5. Begitu seterusnya sampai coba berhenti di 1 bulan, 3 bulan, 6bulan dan lanjut 1 tahun
Dengan cara itu aku berhasil BERHENTI TOTAL dari pemakaian cream dokter. Memang yaaa, penggunaan krim dokter itu kayak lingkaran setan. Hasilnya nyata, tapi boros di kantong dan ketergantungannya itu loh yang bikin males. Belum lagi lama kelamaan, bikin kulit jadi tipis dan sensitif.

Oh ya, selama proses aku berhenti menggunakan krim dokter. Untuk pagi ke siang hari aku hanya pakai sunscreen gel-nya wardah dan moisturizer-nya Wardah yang Aloe Vera. Tapi untuk malam hari,   aku gak pake apa-apa, beneran cari aman aja! Lebih baik gak pake apa-apa hahaha.

Nah gimana dengan kalian? Ada yang sudah berhasil lepas dari krim dokter? Coba share dong gimana cara kamu mengatasinya di kolom komen di bawah.

Dan buat kamu yang lagi berjuang, semangat ya! Tapi ingaaaat, bertahap yaaa, jangan langsung STOP! Thanks for visiting my blog and see you on my next post~

SAY HI TO ME HERE : LINE@ OFFICIAL RIRIEPRAMS
ririeprams beauty blogger indonesia logo

1 comment